Home » Contributors » Blade Of The Immortal

Blade Of The Immortal

Perlu diketahui bahwa gue nggak terlalu paham tentang budaya popular Jepang. Bukannye gue nggak suka, gue cuma nggak tertarik aja. Satu-satunya hal popular dari Jepang yang gue inget cuma Uzumaki karyanya Junji Ito, dan komik Doraemon seri ke 6. Selebihnya gue nggak pernah baca Manga, gue nggak suka Anime, gue nggak tertarik nonton Hentai dan film bergenre J-Horror. Gue bahkan nggak pernah dengerin band dalam negeri yang nama bandnya merepresentasikan aliran musik mereka tanpa kita perlu dengerin lagu-lagu yang mereka mainkan.

Ngerti kan maksud gue apaan?

Dalam dunia sinema Jepang, gue pun cuma tahu 3 sutradara, Noburo Iguchi, Yoshihiro Nishimura dan yang terakhir adalah Takashi Miike. Sialnya, dengan pengalaman tentang perfilman Jepang yang minim, Daniel maksa gue buat mengulas film ini. Gue pengen nolak tawaran Daniel, tapi karena dia janji bakalan ngasih gue Dvd Miss Potter. Jadi mau nggak mau gue kudu menuntaskan tugas suci nan mulia untuk mengulas film ini.

Film Blade of the Immortal ini menceritakan tentang Manji (Takuya Kimura). Dia adalah seorang Samurai yang mempunyai kelebihan nggak bisa mati. Manji punya semacam ilmu untuk menyembuhkan diri sendiri yang berasal dari cacing-cacing mistis yang ada di aliran darahnya. Kelebihannya adalah cacing-cacing itu akan mengobati tubuh Manji setelah terkena sayatan atau tebasan Katana dari musuh-musuhnye. Misalnya tangan atau kaki Manji putus terkena pedang, maka cacing-cacing mistis itu akan menyatukannya kembali tubuh Manji. Mirip sama kayak proses self-healing bikinan William Stryker, tapi bedanya Manji nggak bisa ngeluarin cakar adamantium dari tangannye.

Suatu hari datanglah seorang gadis muda bernama Rin Asano (Hana Sugisaki) yang ingin menuntut balas kepada seorang Samurai jahat bernama Anotsu Kagehisa (Sota Fukushi) beserta segerombolan anak buahnya yang berdandan mirip para cosplayer yang selalu muncul tiap hari Minggu di acara Car Free Day, Bunderan HI. Anotsu ini orang yang udah ngebunuh bapaknya Rin, anak buahnya Anotsu juga memperkosa Ibunya. Rin kemudian mendatangi Manji untuk minta pertolongan membalaskan dendamnya. Manji langsung mengiyakan permohonan Rin tanpa mikir bakalan digaji berapa, ada uang lembur apa kagak, apa ada jaminan BPJS apa kagak. Hal ini terjadi karena Manji punya Dark Memories masa lalu yang berhubungan dengan kematian adiknya. Tapi sebenernye gue curiga Manji juga pengen meraktekin kekebalan tubuhnya sambil niruin semua aksi heroik John Wick dalam ngebunuhin banyak orang.

Ternyata menuntut balas itu nggak semudah nabrakin mobil ke tiang listrik terus pura-pura benjol segede bakpao. Manji kudu ngelakuin banyak pertarungan lawan Samurai yang tehnik pedangnya lebih dahsyat dari skill gue dalam membangun percakapan lewat telepon selama berjam-jam. Manji berkali-kali harus ngerasain anggota badannya putus dan tubuhnya berdarah-darah. Bukannya milih buat resign dari kontrak jadi paspampres ganteng bagi Rin, Manji malah kekeh buat terus ngewujudin cita-cita Rin. Yang gue bingung tuh, kenape Rin nggak ngelupain aja cita-cita bales dendamnye, kenape dia nggak milih hidup tenang aja dan berkarir sebagai penulis novel tentang hujan aja coba?

Tapi kisah ini makin kompleks setelah kita tahu latar belakang Anotsu ngebunuh keluarga Rin itu berhubungan dengan dendam masa lalu. Ibaratnye dendam dibales sama dendam. Bahkan kemudian ceritanya tambah makin ribet setelah muncul intervensi dari pemerintah Jepang yang pengen ngebunuh Anotsu, yang kebetulan juga karena disitu ada Rin dan Manji, otomatis Rin dan Manji juga bakalan jadi santapan pedang para Samurai yang berjumlah sekitar ratusan orang. Pertarungan besar dengan skala 500:3 yang ngelibatin banyak anggota tubuh terpotong dan darah muncrat pun akhirnya terjadi. Korban yang mati karena tebasan pedang Manji ada pada skala yang sama dengan korban kekejaman rezim Polpot. Hal kayak gini tentunye pengen kita lihat di dalem film bikinan Takashi Miike.

Lalu apa emang film ini sesuai kayak film bikinan Takashi Miike yang kita harapkan?

Film dengan durasi 2 jam 20 menit ini sebenernye cuma nampilin adegan kekerasannya secara intense dalam durasi 20 menit terakhir. Dalam kurun 2 jam awal intensitas darah yang muncrat dan kekerasan dalam pertarungan cuma muncul sepotong-sepotong. Semua itu terjadi karena munculnya musuh besar dalam film bertema kekerasan, yaitu adalah: Dialog!

Sumpah deh, gue nggak butuh dialog dalam sebuah film yang seharusnya identik dengan bunuh-bunuhan para Samurai. Secara menyedihkannya di dua jam awal film ini selalu muncul adegan obrolan tentang nasehat yang terjadi antara Rin dan Manji yang terjadi kelewat sering. Adegan kayak gitu seharusnya nggak perlu ada. Gue nggak butuh ngedenger atau ngelihat 2 orang beda usia saling berdialog penuh nasehat dan saling memotivasi ala Mario Teguh. Siape juga yang peduli sama Golden Way?

Tapi biarpun begitu, film yang berasal dari komik berjudul Mugen No Junin -yang kita tahu komik tersebut adalah komik bertema kekerasan- tentunye kita juga bakalan disuguhin kekerasan ala Takashi Miike. Kita pahamlah gimana Miike senang sekali nampilin hal-hal menarik di dalam film-filmnya. Kayak misalnye adegan anggota tubuh putus kena sabetan Katana, kepala di potong, isi perut membuncah keluar, dan adegan-adegan lain yang biasa dilihat sama seorang ahli forensik adorable. Hal kayak gitu bakalan kita dapetin di film ini dengan intense selama 20 menit terakhir. Ini ibarat ngasih buku To Kill a Mockingbird ke seseorang yang suka buku-buku klasik. Miike di menit-menit terakhir akhirnya ngasih ke kita apa yang kita pengenin dari sebuah film berlatar kekerasan lewat Blade Of The Immortal.

Jadi cara paling gampang buat nonton film ini adalah kalau kita ninggalin bagian-bagian yang membosankan dan cuma nonton bagian-bagian pertempuran antar Samurai aja. Hal kayak gitu lebih efektif dan nggak buang-buang waktu. Kita pengen nonton filmnya Miike yang berkisah tentang Samurai, kalau cuma mau nonton film Samurai yang ngebosenin mendingan nonton filmnya Tom Cruise aja, ada yang inget judul filmnya apa?

dmoz

dmoz

Heaven Knows I'm Miserable Now
dmoz

Latest posts by dmoz (see all)